SEJARAH MUNGKA

Istimewa


smp-n-mungka

SEJARAH MUNGKA

Kecamatan Mungka merupakan salah satu dari 13 Kecamatan di Kabupaten Lima Puluh Kota yang dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Lima Puluh Kota No.14 Tahun 2001 tentang Penataan Wilayah Kecamatan, dimana sebelumnya Kecamatan Mungka merupakan Kecamatan Perwakilan Guguk berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Propinsi Sumatera Barat No.259/GSB/1985 tanggal 18 Juli 1985 tentang Pembentukan Perwakilan Kecamatan.

Sebelum masa kemerdekaan tahun 1945, wilayah Mungka diperintah oleh seorang Tuak Lareh yang berasal dari tokoh adat. Kantornya terletak di Desa Mungka Tangah (sekarang Jorong Mungka Tengah) yang wilayahnya meliputi kenagarian :
1. Mungka
2. Jopang Manganti
3. Talang Maur
4. Simpang Kapuk

Sejak tahun 1945 sampai tahun 1966 terjadi berbagai bentuk Pemerintahan, dimana pada tahun 1947 Nagari Mungka pernah di bagi menjadi 2 ( dua ) Kenagarian yaitu :
1. Kenagarian Mungka
2. Kenagarian Sungai Antuan

Otomatis pada masa itu Kenagarian yang semula terdiri dari 4 ( empat ) Nagari berubah menjadi 5 ( lima ) Nagari, tetapi hal itu hanya terjadi sampai pergolakan Pemerintahan Revolusioner Republik Indonesia ( PRRI ). Setelah PRRI selesai Kecamatan Perwakilan Guguk di Mungka kembali menjadi 4 ( empat ) Nagari yang terdiri dari 12 ( Dua Belas Desa )

Kecamatan Perwakilan Guguk di Mungka diresmikan pada tanggal 25 Januari 1986 oleh Bupati Kepala Daerah Tingkat II Kabupaten Lima Puluh Kota. Kecamatan Perwakilan Guguk di Mungka merupakan bagian dari Kecamatan Induk ( Kecamatan Guguk ) yang terdiri dari 4 Nagari dan 12 ( Dua Belas ) Desa yaitu :
1. Talang
2. Talang Maur
3. Lubuak Simato
4. Simpang Tiga Kenanga
5. Koto Tuo
6. Mungka Tengah
7. Koto Baru Mungka
8. Lobuah Lintang
9. Jopang Manganti
10. Simpang Abu
11. Sopan Goduang
12. Balai Koto Tinggi
Baca lebih lanjut

Iklan

Bulan Muharam


Sebagaimana kita kenal, bulan Muharam adalah bulan pertama dalam sistem kalender Islam (Hijriyah) Mari kita buktikan.. Karena berkaitan dengan yang pertama, mari dikaitkan dengan surat pertama di Al Quran, Al Faatihah. ✩ Lafadz dari Al Faatihah : الفا تحة ✩ Nilai numeriknya adalah : ● Huruf ال : huruf ke 31 ● Huruf ف […]

melalui Tentang Bulan Muharam — Belajar Numerik Al Quran

Sholat Berjama’ah


SHOLAT BERJAMA’AH.

Hukum Shalat Berjamaah Menurut Mazhab:
Mazhab Hanafi dan Maliki: Sunnat Mu’akkad.
Dalil:

صَلاَةُ الْجَمَاعَةِ تَفْضُلُ صَلاَةَ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ دَرَجَةً
“Shalat berjamaah lebih utama daripada shalat sendirian 27 derajat”. (HR. Al-Bukhari). Ini menunjukkan bahwa shalat berjamaah itu termasuk jenis anjuran, seakan-akan Rasulullah Saw mengatakan, “Shalat berjamaah lebih sempurna daripada shalat sendirian”.
الجماعة من سنن الهدى لا يتخلف عنها الا منافق

“Shalat berjamaah itu termasuk salah satu sunnah hidayah, tidak ada yang terlambat darinya kecuali orang munafiq”.

Mazhab Syafi’i: Fardhu Kifayah.
Dalil:

مَا مِنْ ثَلاَثَةٍ فِى قَرْيَةٍ وَلاَ بَدْوٍ لاَ تُقَامُ فِيهِمُ الصَّلاَةُ إِلاَّ قَدِ اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمُ الشَّيْطَانُ فَعَلَيْكَ بِالْجَمَاعَةِ فَإِنَّمَا يَأْكُلُ الذِّئْبُ الْقَاصِيَةَ

“Tidaklah tiga orang berada di suatu kampung atau perkampungan badui, tidak didirikan shalat berjamaah pada mereka, maka mereka dikuasai setan. Hendaklah engkau melaksanakan shalat berjamaah, sesungguhnya srigala hanya memakan kambing yang memisahkan diri dari gerombolannya”. (HR. Abu Daud).

Mazhab Hanbali: Wajib ‘Ain.
Dalil:

وَإِذَا كُنْتَ فِيهِمْ فَأَقَمْتَ لَهُمُ الصَّلَاةَ
“Dan apabila kamu berada di tengah-tengah mereka (sahabatmu) lalu kamu hendak mendirikan shalat bersama-sama mereka”. (QS. An-Nisa’ [4]: 102).
Jika dalam kondisi perang saja tetap disyariatkan shalat berjamaah, apalagi dalam kondisi aman.
وَارْكَعُوا مَعَ الرَّاكِعِينَ (43)
“Laksanakanlah shalat bersama orang-orang yang shalat”. (Qs. al-Baqarah [2]: 43).
إِنَّ أَثْقَلَ صَلاَةٍ عَلَى الْمُنَافِقِينَ صَلاَةُ الْعِشَاءِ وَصَلاَةُ الْفَجْرِ وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِيهِمَا لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا وَلَقَدْ هَمَمْتُ أَنْ آمُرَ بِالصَّلاَةِ فَتُقَامَ ثُمَّ آمُرَ رَجُلاً فَيُصَلِّىَ بِالنَّاسِ ثُمَّ أَنْطَلِقَ مَعِى بِرِجَالٍ مَعَهُمْ حُزَمٌ مِنْ حَطَبٍ إِلَى قَوْمٍ لاَ يَشْهَدُونَ الصَّلاَةَ فَأُحَرِّقَ عَلَيْهِمْ بُيُوتَهُمْ بِالنَّارِ
“Sesungguhnya shalat yang paling berat bagi orang-orang munafiq adalah shalat Isya’ dan shalat Shubuh, andai mereka mengetahui apa yang ada pada kedua shalat itu pastilah mereka akan datang walau pun merangkak. Aku ingin memerintahkan shalat, maka shalat pun dilaksanakan, kemudian aku perintahkan seorang laki-laki melaksanakan shalat berjamaah bersama orang banyak. Kemudian beberapa orang pergi bersamaku, mereka membawa beberapa ikat kayu bakar kepada kaum yang tidak melaksanakan shalat berjamaah, aku akan membakar rumah mereka dengan api”. (HR. Muslim).
عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ أَتَى النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- رَجُلٌ أَعْمَى فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ لَيْسَ لِى قَائِدٌ يَقُودُنِى إِلَى الْمَسْجِدِ. فَسَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَنْ يُرَخِّصَ لَهُ فَيُصَلِّىَ فِى بَيْتِهِ فَرَخَّصَ لَهُ فَلَمَّا وَلَّى دَعَاهُ فَقَالَ « هَلْ تَسْمَعُ النِّدَاءَ بِالصَّلاَةِ ». فَقَالَ نَعَمْ. قَالَ « فَأَجِبْ ».
Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Seorang laki-laki buta datang kepada Rasulullah Saw, ia berkata: ‘Wahai Rasulullah, tidak ada yang membimbing saya ke masjid”. Ia meminta kepada Rasulullah Saw agar diberi keringanan shalat di rumah, lalu Rasulullah Saw memberikan keringanan. Ketika ia akan pergi, Rasulullah Saw memanggilnya seraya bertanya, “Apakah engkau mendengar seruan adzan?”. Ia menjawab: “Ya”. Rasulullah Saw berkata: “Maka engkau wajib datang”. (HR. Muslim).
Allah Swt tetap mewajibkan shalat berjamaah dalam kondisi menakutkan (perang), memperbolehkan shalat jama’ saat hujan, semua itu bertujuan untuk menjaga shalat berjamaah. Andai shalat berjamaah itu sunnat, pastilah semua itu tidak dibolehkan.
[Lihat: al-Fiqh al-Islamy wa Adillatuhu, juz.2, hal. 1167-1169].Ijma’.
  1. Para shahabat telah Ijma’ tentang disyariatkannya shalat berjamaah setelah hijrah.
  2. Kalangan Salaf berdukacita tiga hari jika ketinggalan takbiratul ihram shalat jamaah. Berdukacita tujuh hari jika ketinggalan shalat berjamaah.
    (al-Fiqh al-Islamy wa Adullatuhu, 2/1165).‘Udzur Meninggalkan Shalat Berjamaah:
  3. Sakit kuat. Tidak termasuk sakit kepala dan demam ringan.
  4. Menimbulkan mudharat.
  5. Hujan deras.
  6. Menahan buang air kecil dan besar. Karena dapat mencegah kesempurnaan dan kekhusyu’an shalat.
  7. Selesai makan makanan yang sangat bau.
  8. Tertahan di suatu tempat. (al-fiqh al-Islamy wa Adillatuhu, 2/1189-1190).

Bacaan Ayat Imam:

  1. Thiwal al-mufashshal : Qaf/al-Hujurat ke an-Naba’.
  2. Ausath al-mufashshal : an-Nazi’at ke adh-Dhuha.
  3. Qishar al-Mufashshal : al-Insyirah ke an-nas.
  4. Shubuh dan Zhuhur : Thiwal al-Mufashshal.
  5. ‘Ashar dan Isya’ : Ausath al-Mufashshal. Maghrib : Qishar al-Mufashshal. (al-Adzkar, Imam an-Nawawi).

Lama Ruku’ dan Sujud:

قال ابن قدامة في المغني
قال احمد جاء الحديث عن الحسن البصري أنه قال: التسبيح التام سبع، والوسط خمسة، وأدناه ثلاثة.

Ibnu Qudamah berkata dalam al-Mughni:
Imam Ahmad bin Hanbal berkata, “Terdapat riwayat dari al-Hasan al-Bashri bahwa ia berkata:
“Tasbih yang sempurna itu tujuh, pertengahan itu lima dan yang paling rendah itu tiga”.

Zikir dan Doa Setelah Shalat:

فِيهِ حَدِيث اِبْن عَبَّاس رَضِيَ اللَّه عَنْهُمَا قَالَ : ( كُنَّا نَعْرِف اِنْقِضَاء صَلَاة رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالتَّكْبِيرِ ) وَفِي رِوَايَة ( أَنَّ رَفْعَ الصَّوْت بِالذِّكْرِ حِين يَنْصَرِف النَّاس مِنْ الْمَكْتُوبَة كَانَ عَلَى عَهْد النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَّهُ قَالَ اِبْن عَبَّاس رَضِيَ اللَّه عَنْهُمَا : كُنْت أَعْلَم إِذَا اِنْصَرَفُوا بِذَلِكَ إِذَا سَمِعْت ) هَذَا دَلِيل لِمَا قَالَهُ بَعْض السَّلَف أَنَّهُ يُسْتَحَبّ رَفْع الصَّوْت بِالتَّكْبِيرِ وَالذِّكْر عَقِب الْمَكْتُوبَة .

Dalam masalah ini ada hadits riwayat Ibnu Abbas, ia berkata: “Kami mengetahui bahwa shalat Rasulullah Saw telah selesai dengan (mendengar) suara takbir”.
Dalam riwayat lain: “Sesungguhnya men-jahar-kan suara zikir ketika selesai shalat wajib telah ada sejak masa Rasulullah Saw”.
Ibnu abbas berkata: “Saya mengetahui mereka telah selesai shalat ketika saya mendengarnya”.
Ini dalil pendapat sebagian kalangan Salaf bahwa dianjurkan men-jahar-kan suara takbir dan zikir setelah shalat”. (Syarh Shahih Muslim, Imam Nawawi).

وَيُسِرُّ بِدُعَائِهِ وَلَا يَجْهَرُ إِلَّا أَنْ يَكُونَ إِمَامًا يُرِيدُ تَعْلِيمَ النَّاسِ الدُّعَاءَ ، فَلَا بَأْسَ أَنْ يَجْهَرَ بِهِ (الحاوي الكبير: 2/342).

Doa dibaca sirr, tidak di-jahar-kan, kecuali imam ingin mengajarkan kepada orang banyak, maka boleh men-jahar-kan. (al-Hawi al-Kabir, Imam al-Mawardi: 2/342).
Hikmah Shalat Berjamaah:
1. Lipat Ganda Amal.

عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ: « صَلاَةُ الْجَمَاعَةِ أَفْضَلُ مِنْ صَلاَةِ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ دَرَجَةً ».

“Dari Ibnu Umar, sesungguhnya Rasulullah Saw bersabda: “Shalat berjamaah lebih baik daripada shalat sendirian sebanyak dua puluh tujuh tingkatan”. (HR. Muslim).

  1. Dijauhkan Dari Syetan.

إِنَّ الشَّيْطَانَ ذِئْبُ الإِنْسَانِ كَذِئْبِ الْغَنَمِ يَأْخُذُ الشَّاةَ الْقَاصِيَةَ وَالنَّاحِيَةَ فَإِيَّاكُمْ وَالشِّعَابَ وَعَلَيْكُمْ بِالْجَماعَةِ وَالْعَامَّةِ والْمَسْجِدِ

“Sesungguhnya setan itu bagi manusia seperti srigala bagi kambing, srigala menangkap kambing yang memisahkan diri dari gerombolannya dan kambing yang menyendiri. Maka janganlah kamu memisahkan diri dari jamaah, hendaklah kamu berjamaah, bersama orang banyak dan senantiasa memakmurkan masjid”. (HR. Ahmad bin Hanbal).

  1. Semakin Banyak Balasan Dengan Banyaknya Jumlah Orang Yang Shalat.

وَإِنَّ صَلاَةَ الرَّجُلِ مَعَ الرَّجُلِ أَزْكَى مِنْ صَلاَتِهِ وَحْدَهُ وَصَلاَتُهُ مَعَ الرَّجُلَيْنِ أَزْكَى مِنْ صَلاَتِهِ مَعَ الرَّجُلِ وَمَا كَثُرَ فَهُوَ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى

“Sesungguhnya shalat seseorang dengan satu orang lebih utama daripada shalat sendirian. Shalat seseorang bersama dua orang lebih utama daripada shalatnya bersama satu orang. Jika lebih banyak, maka lebih dicintai Allah Swt”. (HR. Abu Daud).
4. Dijauhkan Dari Nifaq.

مَنْ صَلَّى لِلَّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا فِى جَمَاعَةٍ يُدْرِكُ التَّكْبِيرَةَ الأُولَى كُتِبَتْ لَهُ بَرَاءَتَانِ بَرَاءَةٌ مِنَ النَّارِ وَبَرَاءَةٌ مِنَ النِّفَاقِ

“Siapa yang melaksanakan shalat karena Allah Swt selama empat puluh hari berjamaah, ia mendapatkan takbiratul ihram. Maka dituliskan baginya dijauhkan dari dua perkara; dari neraka dan dijauhkan dari kemunafikan”. (HR. At-Tirmidzi).
5. Mendapatkan Perlindungan Allah Swt.
مَنْ صَلَّى الصُّبْحَ فَهُوَ فِى ذِمَّةِ اللَّهِ
“Siapa yang melaksanakan shalat Shubuh berjamaah, maka ia berada dalam lindungan Allah Swt”. (HR. Muslim).
6. Mendapatkan Balasan Pahala Seperti Haji dan ‘Umrah.

مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِى جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ ». قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ ».

“Siapa yang melaksanakan shalat Shubuh berjamaah, kemudian ia duduk berzikir hingga terbit matahari, kemudian ia melaksanakan shalat dua rakaat. Maka ia mendapatkan balasan pahala seperti haji dan umrah”. Kemudian Rasulullah Saw mengatakan, “Sempurna, sempurna, sempurna”. (HR. At-Tirmidzi).
7. Mendapatkan Balasan Pahala Seperti Qiyamullail.

مَنْ صَلَّى الْعِشَاءَ فِى جَمَاعَةٍ فَكَأَنَّمَا قَامَ نِصْفَ اللَّيْلِ وَمَنْ صَلَّى الصُّبْحَ فِى جَمَاعَةٍ فَكَأَنَّمَا صَلَّى اللَّيْلَ كُلَّهُ

“Siapa yang melaksanakan shalat Isya’ berjamaah, maka seakan-akan ia telah melaksanakan Qiyamullail setengah malam. Siapa yang melaksanakan shalat Shubuh berjamaah, maka seakan-akan ia telah melaksanakan Qiyamullail sepanjang malam”. (HR. Muslim).
8. Berkumpul Dengan Para Malaikat.

يَتَعَاقَبُونَ فِيكُمْ مَلاَئِكَةٌ بِاللَّيْلِ وَمَلاَئِكَةٌ بِالنَّهَارِ ، وَيَجْتَمِعُونَ فِى صَلاَةِ الْفَجْرِ وَصَلاَةِ الْعَصْرِ ، ثُمَّ يَعْرُجُ الَّذِينَ بَاتُوا فِيكُمْ ، فَيَسْأَلُهُمْ وَهْوَ أَعْلَمُ بِهِمْ كَيْفَ تَرَكْتُمْ عِبَادِى فَيَقُولُونَ تَرَكْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ ، وَأَتَيْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ

“Malaikat malam dan malaikat siang saling bergantian, mereka berkumpul pada shalat Shubuh dan shalat ‘Ashar. Kemudian yang bertugas di waktu malam naik, Allah Swt bertanya kepada mereka, Allah Swt Maha Mengetahui, “Bagaimanakah kamu meninggalkan hamba-hamba-Ku?”. Mereka menjawab, “Kami tinggalkan mereka ketika mereka sedang melaksanakan shalat dan kami datang kepada mereka ketika mereka sedang melaksanakan shalat”. (HR. Al-Bukhari dan Muslim).
9. Didoakan Malaikat.

 لاَ يَزَالُ الْعَبْدُ فِى صَلاَةٍ مَا كَانَ فِى مُصَلاَّهُ يَنْتَظِرُ الصَّلاَةَ وَتَقُولُ الْمَلاَئِكَةُ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ اللَّهُمَّ ارْحَمْهُ. حَتَّى يَنْصَرِفَ أَوْ يُحْدِثَ

“Seorang hamba yang melaksanakan shalat, kemudian ia tetap berada di tempat shalatnya menantikan pelaksanaan shalat, maka malaikat berkata: “Ya Allah, ampunilah ia, curahkanlah rahmat-Mu kepadanya”. Hingga ia beranjak atau berhadas. (HR. Muslim).
10. Serentak Dengan ‘Amin’ Malaikat.

إِذَا أَمَّنَ الإِمَامُ فَأَمِّنُوا فَإِنَّهُ مَنْ وَافَقَ تَأْمِينُهُ تَأْمِينَ الْمَلاَئِكَةِ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Apabila imam mengucapkan ‘Amin’, maka ucapkanlah ‘Amin’. Sesungguhnya siapa yang ucapannya sesuai dengan ucapan ‘Amin’ yang diucapkan malaikat, maka Allah mengampuni dosanya yang telah lalu”.
(HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Akan Datang Walaupun Merangkak.

وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِى الْعَتَمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Andai mereka mengetahui apa yang ada pada shalat Isya’ dan shalat Shubuh, pastilah mereka akan mendatanginya, walaupun merangkak”.
(HR. Al-Bukhari).

Sumber: http://somadmorocco.blogspot.co.id/2012/04/shalat-berjamaah.html

Cara Menghapus Kategori Yang Tidak Digunakan di WordPress


cara-menghapus-kategori-yang-tidak-digunakan-di-wordpress

Pada saat awal kita membuat wordpress, kita tidak fokus dalam menetapkan kategori. Kita seenaknya saja membuat kategori yang pada akhirnya tidak digunakan.

Sebetulnya tidak masalah. Tapi tidak enak dipandang, nah bagaimana kalau kategori yang tidak pernah digunakan kita hapus saja dan bagaimana caranya?

Berikut cara menghapus kategori tersebut dan ikuti langkah berikut ini :

  1. Login ke Admin WordPress
  2. Pada sisi kiri halaman klik menu ‘Post’. Kemudian klik Categories.
  3. Kemudian klik sub menu ‘Categories’.
  4. Kemudian tampil halaman ‘Categories’.
  5. Pada sebelah kanan halaman ‘Categories’, ter dapat kategori yang telah kita buat sebelumnya.
  6. Pilih kategori yang ingin anda hapus dengan memberi tanda centang [ √ ] atau langsung anda tekan link ‘Delete’ pada kategori yang ingin anda hapus secara permanen.

Semoga bermanfaat

Sumber: Pengalaman pribadi say

 

AL-QUR’AN DAN NAMA LAINNYA


al-quran

AL-QUR’AN DAN NAMA LAINNYA

AL-QUR’AN Al-Qur’an, kitab suci agama Islam memiliki banyak nama. Nama-nama ini berasal dari ayat-ayat tertentu dalam Al-Qur’an itu sendiri yang memakai istilah tertentu untuk merujuk kepada Al-Qur’an itu sendiri.

Nama-nama tersebut adalah:

  1. Al-Kitab (buku) Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa (QS. Al-Baqarah [2]:2)
  2. Al-Furqan (pembeda benar salah) Maha suci Allah yang telah menurunkan Al-Furqaan (Al-Qur’an) kepada hamba-Nya, agar dia menjadi pemberi peringatan kepada seluruh alam. (QS. Al Furqaan [25]:1)
  3. Adz-Dzikr (pemberi peringatan) Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan, Adz-Dzikr (Al-Qur’an), dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.(QS. Al Hijr [15]:9)
  4. Al-Mau’idhah (pelajaran/nasihat) Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. (QS. Yunus [10]:57)
  5. Asy-Syifa’ (obat/penyembuh) Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. (QS. Yunus [10]:57)
  6. Al-Hukm (peraturan/hukum) Dan demikianlah, Kami telah menurunkan Al-Qur’an itu sebagai peraturan (yang benar) dalam bahasa Arab. Dan seandainya kamu mengikuti hawa nafsu mereka setelah datang pengetahuan kepadamu, maka sekali-kali tidak ada pelindung dan pemelihara bagimu terhadap (siksa) Allah. (QS. Ar Ra’d [13]:37)
  7. Al-Hikmah (kebijaksanaan) Itulah sebagian hikmah yang diwahyukan Tuhanmu kepadamu. Dan janganlah kamu mengadakan tuhan yang lain di samping Allah, yang menyebabkan kamu dilemparkan ke dalam neraka dalam keadaan tercela lagi dijauhkan (dari rahmat Allah). (QS.
  8. Al Israa’ [17]:39) Al-Huda (petunjuk) Dan sesungguhnya kami tatkala mendengar petunjuk (Al-Qur’an), kami beriman kepadanya. Barangsiapa beriman kepada Tuhannya, maka ia tidak takut akan pengurangan pahala dan tidak (takut pula) akan penambahan dosa dan kesalahan.(QS. Al Jin [72]:13)
  9. At-Tanzil (yang diturunkan) Dan sesungguhnya Al Quran ini benar-benar diturunkan oleh Tuhan semesta alam, QS. Asy Syu’araa’ [26]:192)
  10. Ar-Rahmat (karunia) Dan sesungguhnya Al Qur’an itu benar-benar menjadi petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman. (QS. An Naml[27]:77)
  11. Ar-Ruh (ruh) Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu ruh (Al-Qur’an) dengan perintah Kami. Sebelumnya kamu tidaklah mengetahui apakah Al Kitab (Al-Qur’an) dan tidak pula mengetahui apakah iman itu, tetapi Kami menjadikan Al-Qur’an itu cahaya, yang Kami tunjuki dengan dia siapa yang kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya kamu benar-benar memberi petunjuk kepada jalan yang lurus. (QS. Asy Syuura [42]:52)
  12. Al-Bayan (penerang) (Al-Qur’an) ini adalah penerangan bagi seluruh manusia, dan petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa.(QS. Ali Imran [3]:138)
  13. Al-Kalam (ucapan/firman) Dan jika seorang di antara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah ia supaya ia sempat mendengar firman Allah, kemudian antarkanlah ia ketempat yang aman baginya. Demikian itu disebabkan mereka kaum yang tidak mengetahui. (QS. At Taubah [9]:6)
  14. Al-Busyra (kabar gembira) Katakanlah: “Ruhul Qudus (Jibril) menurunkan Al-Qur’an itu dari Tuhanmu dengan benar, untuk meneguhkan (hati) orang-orang yang telah beriman, dan menjadi petunjuk serta kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)”. (QS. An Nahl [16]:102)
  15. An-Nur (cahaya) Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu bukti kebenaran dari Tuhanmu. (Muhammad dengan mukjizatnya) dan telah Kami turunkan kepadamu cahaya yang terang benderang. (Al-Qur’an). (QS. An Nisaa’ [4]:174)
  16. Al-Basha’ir (pedoman) Al-Qur’an ini adalah pedoman bagi manusia, petunjuk dan rahmat bagi kaum yang meyakini. (QS. Al Jaatsiyah [45]:20)
  17. Al-Balagh (penyampaian/kabar) (Al-Qur’an) ini adalah kabar yang sempurna bagi manusia, dan supaya mereka diberi peringatan dengan-Nya, dan supaya mereka mengetahui bahwasanya Dia adalah Tuhan Yang Maha Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran. (QS. Ibrahim [14]:52)
  18. Al-Qaul (perkataan/ucapan) Dan sesungguhnya telah Kami turunkan berturut-turut perkataan ini (Al-Qur’an) kepada mereka agar mereka mendapat pelajaran. (QS. Al Qashash [28]:51)

 

Sumber: https://id.m.wikipedia.org/wiki/Al-Qur%27an

Cara Menambah Widget di WordPress


fb_img_1476040040094.jpg

Cara Menambah Widget di WordPress

Widgets

cara-menambah-winget-di-wordpress

Widgets adalah kumpulan kode terpisah berbasis web yang dapat dijalankan pada setiap halaman website. Widgets dapat berupa kode HTML, JavaScript, Flash, dan lain sebagainya. Pada WordPress disediakan banyak widgets yang dapat kita gunakan seperti kalender, link, rss dan beberapa widgets lainnya.

Berikut langkah-langkah untuk menambah widgets pada wordpress :

  1. Login Dashboard wordpress
  2. Klik Appearance -> Widgets
  3. Anda akan melihat daftar widget yang tersedia pada wordpress anda, seperti:

KETERANGAN WINGETS

  • Calendar: merupakan widgets yang digunakan untuk menampilkan kalender pada blog
  • Search    : merupakan widgets yang akan menampilkan pencarian pada halaman blog
  • Recent Post: merupakan widgets yang akan menampilkan judul dari posting terbaru
  • Recent Comments: merupakan widgets yang digunakan untuk menampilkan komen terbaru yang ditulis pengunjung blog.
  • Ads         : merupakan widgets yang digunakan untuk menampilkan iklan pada blog.
  • Archive: merupakan widgets yang digunakan untukmenampilkan arsip posting dari blog.
  • Categories: Untukmenampilkan kategori-kategori yang terdapat dalam blog.
  • Links     : merupakan widgets yang digunakan untuk menambah link pada blog.
  • Meta      : widgets yang akan menampilkan meta seperti : log in dan log off, admin, feed, dan wordpress link.
  • Pages: merupakan widgets yang digunakan untuk menampilkan halaman yang terdapat pada blog.
  • RSS: merupakan widget yang digunakan untuk RSS.
  • Text: merupakan widgets yang berupa form yang dapat diberikan text seperti HTML, java script, action script, atau flash,
  1. Untuk menambahkan widget, Drag and drop ( klik, tahan, dan tarik) widget ke kotak disebelah kanan seperti gambar dibawah:
  1. Ketik nama widget lalu klik save
  1. Selesai

Semoga membantu

 

Cara Membuat Readmore di WordPress


Ketua Umum IKKM Mungka - Batam

Cara Mudah Membuat Readmore di WordPress

cara-mudah-membuat-readmore-di-wordpress

Tampilan wordpress jangan dibiarkan meskipun sebagian penulis ada yang mengabaikan. Suatu web akan lebih keren jika tampilannya menarik, Nah, salah satu yang membuat simple dan rapi dengan menggunakan ‘readmore’ pada setiap postingan wordpress. Sehingga antar satu postingan dengan yang lain panjangnya sama. Terlihat lebih rapi dan enak dilihat. Sebagaimana kita sendiri melihat bahwa panjang setiap postingan itu tidak sama, dengan bantuan readmore maka tampilan home pada blog akan terlihat cantik.

Pertanyaannya bagaimana cara membuat readmore itu?
Cara Membuat Readmore
Berikut ini akan kami paparkan Cara Mudah Membuat Readmore di WordPress. Membuat readmore pada wordpress lebih mudah daripada pada blogspot, karena wordpress sudah memfasilitasi itu. WordPress yang saya maksud wordpress.com yang gratisan 😀 Kalau pada blogspot kita harus mengubah struktur html pada template, atau kita bisa cari template gratis yang sudah ada readmore-nya.

Berikut ini Cara Mudah Membuat Readmore di WordPress.

  1. Tulis dulu artikel pada blog kamu yang berplatform wordpress
  2. Tentukan dimana letak yang akan di readmore, lihat gambar di bawah ini

Baca lebih lanjut